43 Comments

  1. LJ

    uniii.. urusan masuk goa aku masih cemen.. ke goa jepang hanya bbrp tangga aku udah balik lagi, wkwkk… kmrn kita masuk lobang penambangan batubara.. tiap sebentar nanya sama guide, ini udahan apa belum..? 😛

    Reply

    1. Hahaha..May, lain kali kalau masuk gua, undang aku saja buat nemenin..Tanggung cemennya hilang..Lah paling2 kalau ada yg takut aku lari duluan…

      Reply
  2. mechta

    Waah..saya baru dengar eh baca kali ini bahwa ada gua itu.. *katro* Trims mbak Evi, jadi berharap juga kapan2 bisa menikmati sendiri wisata rohani ini… Oya, saya suka foto yg ke-4 mbak :)

    Reply

    1. Foto ala kadarnya Mbak Mecta but thanks ya..
      Kapan-kapan tempat ini mesti jambangi nih Mbak..Ada sesuatu di sini yang bikin orang bejubel datang :)

      Reply

  3. waktu masih kecil sempat beberapa kali ke sana….
    wah penerangan masuk goanya masih sama menggunakan petromak….
    terus kalao dulu pas keluar dari mulut goa banyak yang menjajakn buah kalau gak salah namanya buah picung entah sekarang….
    oleh oleh yg di beli hanya tongkat rotan…

    Reply

    1. Kang Yayan, sepertinya manajemen bisnis di pamijahan sdh diatur dg baik. Kemarin tak tampak ada pengasong di makam maupun goa syech abdul muhyi. Semua sdh tertata apik di sepanjang jalan menuju lokasi. Buah picung? Duh ada ya disana? Kemarin aku kok gak lihat sih, sayang deh…

      Reply

  4. pertama ini tempat keren banget ya….. jadi mau kesini nih…
    kedua tuh fotonya keren juga… ISOnya tinggi ya… kok banyak noisenya ya… nice try ya….

    Reply

    1. Iya Bro, tempat ini keren untuk hunting foto. Iso tinggi, hanya itu yg bisa aku lakukan dalam kondisi kepepet hehe..kalau punya waktu, menggunakan tripod dan shutter speednya disesuaikan hasilnya pasti keren banget Bro. Ayuh burian datang kemari…:)

      Reply

    1. Kayaknya goa ini gak pernah sepi dr pengunjung Jo Budi. Dari sedikit wawancara dengan penduduk sana, tiap akhir pekan minimal ada 15 bud yg berkunjung kesana. Tapi pada masa peak seasons sprt muharam dan menjelang ramadhan, duh ratusan bis kali..:) amin, semoga segera terlaksana kunjungan kesana Jo

      Reply
  5. dea

    pengen nyobainn !! :) pasti pengep banget ya di dalem goa itu ??

    Reply

    1. Pengeb bangat enggak juga sih Bro, karena goa ini berupa lorong dua pintu, masuk dan keluar. Jadi udara bebas keluar masuk. Yg pengeb ruang ceruk2 di kiri atau kanan, disana ruang mati yg tak memungkinkan udara mengalir dng bebas.

      Reply

  6. Liat foto-fotonya jadi keinget sama film Journey To The Center of The Earth, mbak :D. Seru banget ya, walo aku belum tentu berani masuk ke gua kayak gitu, hihihi…soalnya pasti langsung keingetan sama film2 trus malah jadi kebayang dalam gua itu ada hewan apa kek gitu yang sembunyi trus karena ngerasa terganggu sama orang banyak yang masuk akhirnya dia keluar dari persembunyiannya..hihihi

    Reply

    1. Dulu di Bukittinggi, masuk goa Jepang yg telah tertata apik saja aku gak berani Jeng Lis. Namun dng bertambahnya umur keberanian saya meningkat. Semoga dirimu juga begitu nantinya hehe…

      Reply

  7. aih aih aih, yisha pasti ngga sanggup kesana………pake shalawat!hiks

    Reply

    1. Iya paksi salawat Yis, bikin jantung berdetak lebih cepat :)

      Reply
  8. Johar Manik

    Kalau masuk gua, Ane belum pernah…. . Kapan-kapan mau dicoba, seorang kawan pernah menawarinya di daerah Gunung Kidul

    Reply

    1. Untuk menambah pengalaman, lumayanlah Pak Johar. Apa lagi bila dlm pemahaman keagamaan kita, ziarah dibolehkan :)

      Reply

  9. Perjalanan menuju rahim bumi ya Uni, fotonya makin keren Uni.

    Reply

  10. pengalaman masuk gua hanya waktu di Bukit Tinggi waktu di Goa Jepang, selain itu ndak pernah masuk gua

    Reply

    1. Goa jepang sepertinya kurang seru dibanding Pamijahan Pak sebab bikinan. Kalau pamijahan goa alam :)

      Reply
  11. bintangtimur

    Mbak Evi, biarpun jarak Tasik – Garut cuman satu setengah jam, tapi saya belum pernah ke gua Pamijahan ini lo..kenapa ya? Saya dulu cuman ke Kampung Naga aja…mbak juga kesana kah?
    Trima kasih informasinya ya, siapa tau saya ada kesempatan ke daerah itu lagi, saya pengen merasakan gimana aura gua ini :)

    Reply

    1. Kampung pamijahan ini kurang terangkat dari sisi budayanya Mb Ir. Terkenalnya cuma sbg tempat ziarah. Makanya kurang terekpose Mbak. Dan saya pernah ke kampung naga tp duluuu sekali, sebelum rajin ngeblog. Jadinya perjalanan tsb tak terdokumentasikan :)

      Reply

    1. Waktu itu aku ikut rombongan Mbak..Yang ngatur ketua rombongan semua. Jadi saya tak tahu persis berapa tiket masuknya..Maaf ya Mbak Siti :)

      Reply
  12. yunus

    wah kren mba evi, jd pengen k sana , o iya kalo masuk ke goa blh bawa tas gak

    Reply
  13. yunus

    wah kren mba info dan fotonya, jadi pengen kesana, oh iya kalo masuk ke goa boleh bawa tas, maknn gk

    Reply

    1. Ngapain bawa tas makanan ke dalam Mas? Kalaupun boleh menurutku sih gak perlu..Disamping berpotensi mengotori gua, kan lebih baik khusuk di dalam menikmati suasananya. Kalau makan mah di luar kan bisa :)

      Reply
  14. daru

    saya kesana pertama masuk dimulut gua yg kecil langsung merinding dan ada pertapaan walisongo dan jalan tembusan ke mekkah. pada beberapa tahun lalu ada oeg yg mencoba msk tetapi didalam semakin mengecil. adanya air sejuk yg mengalir entah dari mana

    Reply

    1. Waktu masuk ke dalam aku emang gak sampai masuk ke jalan yg menuju Mekah itu sih Mas. Tak punya keberanian aku hehehe..Nah apa lagi kalau sampai didalam di semprot air yg menyejukan itu..Ditengah hawa panas pasti pingsan aku saking kagetnya..

      Reply
  15. Darsono anoy

    Kalau aku pertama masuk goa batin terasa sedih entah kenapa sampai aku menetesjan air mata

    Reply
  16. Taman Wisata Guci - Jurnal Evi Indrawanto
  17. Husna

    maaf, tiket masuk makam dan gua pamijahan berapa ya? terimakasih.

    Reply

    1. Maaf waktu itu saya masuk ke Pamijahan bersama rombongan. Dan tidak memperhatikan berapa harga tanda masuknya..

      Reply

  18. 2 kali kesini, dan selalu excited! alam dan religi bersatu bikin merinding sekaligus takjub :’)

    Reply

Ada komentar, kawan?