15 Comments


  1. udah ngiler beberapa hari lihat judul pangek ini akhirnya terbuka juga…
    ada gangguan ya ni..?

    pangeknya kelihatan menggugah selera banget…bumbunya kental gitu ni..

    Reply

    1. Iya Mb Mon, servernya kemarin bermasalah. Aku sdh hampir putus asa artikel pangek ikan ini tidak balik lagi kemarin, saat servernya pulih. Eh kemarin sore bisa dipulihkan, tp komentar2 yg lalu hilang semua…Tks atas perhatiannya Mb Mon :)

      Reply

  2. Kebanyakan cara masak khas di negara kita memang agak tidak memperhatikan kandungan gizi dalam makanan ya, Bu. Seperti halnya ikan yang diawetkan, tentu nilai gizinya sudah berkurang dibanding ikan yang masih segar :)
    Saya lupa dengan lomba ini. Semoga sempat ikutan :D

    Reply

    1. Iya, kebanyakan masakan tradidional kita hanya fokus pada rasa mb Akin, belum pd nutrisi dan dampaknya pada kesehatan. Mungkin jaman dulu, nenek moyang kita belum punya pengetahuan soal gizi kali ya…:)

      Reply

    1. Lebih dekat ke Arsik ketimbang pesmol Mbak Lid..Pesmol ikanya kan digoreng terlebih dulu..Kalau ini langsung di rebus dalam periuk :)

      Reply

  3. Syukurlah Uni, masalah blog sudah teratasi meski tidak total pulih. Wow pangeknya benar2 menggugat (lebih dari menggugah) selera. Belum pernah mencoba nih, kalau ke ibu kota kontak Uni ah berburu pangek ala Tangerang dulu. Salam

    Reply

    1. Ya syukurlah Mbak Prih..Walau ada beberapa artikel kayaknya hilang :(
      Hehehe..pangek ini emang amat nikmat kalau dimakan dengan cara kekeluargaan..Sayangnya resto padang gak menyediakan menu ini deh Mbak :)

      Reply

  4. pangek saya belum pernah coba bu Ev, kalau pesmol ikan mas sering hehe…

    Reply

    1. Dimaklumi Kang Yayan. Heran ya RM Padang gak menyajikan menu ini :)

      Reply

  5. Pangek ini kalau di jakarta masih ada di rumah makan/restoran padang “nasi kapau”, seperti di samping jalan layang senen arah ke matraman…..
    Yang paling menggiurkan yg latar belakangnya pangek/gulai tambunsu atau gulai usus :P

    Reply

  6. Salam kenal Uni. Ambo tingga di Payakumbuh, kampuang Piaman.

    Oh ya, di Payakumbuh ada pangek situjuah yang terkenal. Trus dirumah makan dekat rumah, ada juga pangek ikan mas ini, tapi warna kuahnya merah kental, sepertinya banyak cabe.

    Reply

  7. Saat ini sudah jarang yang membuat pangek, kecuali di kampung pedalaman Minang. Saya suka pangek paku. Paku dipangek? hehehe… Paku(minang) = pakis(indonesia)

    Reply

    1. Pangek yang sebenar pangek emang sudah jarang banget Pak..Tapi bukan gak ada..Tapi dapatnya langka banget hehehe…

      Reply

Ada komentar, kawan?