50 Comments

  1. LJ

    negeri kita kaya dengan bukti sejarah dunia ya uni.. sumber ilmu pengetahuan.

    Reply

    1. Iya May..Sebetulnya kalau pengen terkenal dengan kekayaannya Indonesia punya semua modalnya. Belum di gali maksimal dan di promosikan saja masalahnya May..:)

      Reply
  2. jasa review produk

    jadi inget pelajaran sejarah Mba..
    banyak peningggalan2 bersejarah di Indonesia..
    ya salah satunya di sangiran ini :D

    Reply

    1. Betul Mas, badan kepurbakalaan kita sih gak bakal ngangur. Cuma masalah klasik disini selalu soal keterbatasan dana pengelolaan..:)

      Reply

  3. Foto nya pada telanjang hihihi … pornografi nich :) kapan lalu sempet lewat daerah ini tp dah tutup karena kemaleman

    Reply

    1. Hahahaha…semua patung dalam museum sangiran telanjang, memperlihatkan fisik mereka secara apa adanya. Jaman itu kan orang belum berpakaian. Lagi pula tujuannya kan untuk ilmu pengetahuan. Semoga gak ada otak kotor yang masuk sini, yang dikit2 ingatnya pornografi, bisa2 disuruh tutup nih museum..

      Reply
  4. Solochanger

    pernah kesana sekali, bagus sih tempatnya. banyak koleksinya.
    disana juga banyak yang jual koleksi pernak pernik lucu ^^

    Reply

    1. Iya banyak yang jual miniatur manusia jawa kuno juga ya. Dari semen gitu. Saya pengen beli tapi berat bawanya, gak jadi deh..:)

      Reply
  5. jasa review produk

    Dulu waktu mudik ke solo..
    aku pernah di ajak ke sangiran sama
    Pakdeku..

    Bener2 peninggalan sejarah ..

    Reply

    1. Aku datang dari Solo mas Krish..cuma lewat mana tak luperhatikan karena sewa mobil kesananya :)

      Reply

  6. kekayaan budaya warisan leluhur yang tak ternilai Uni, pengakuan badan dunia mengandung konsekuense pemeliharaan kepercayaan publik. Salam

    Reply

    1. Iya mbak Prih. Semoga situs ini terus terjaga, gak rusak karena pariwisata :)

      Reply
  7. Pakies

    Meski sering melewati tempat ini ketika ke Jogja, saya belum punya kesempatan mampir di museum ini. Karena umumnya saya melakukan perjalanan Blitar jogja pada malam hari. Mudah-mudahan suatu saat bisa masuk ke dalam.
    Sepakat Bu, bahwa peran serta masyarakat dan dukungngan pemerintah sangat dibutuhkan untuk kelestarian museum. Karena beberapa kali saya mendengar perilaku-perilaku tidak bertanggung jawab yang dilakukan seseorang dengan mencoret-coret peninggalan bersejarah serta pencurian.

    Reply

    1. Yang membesarkan hati, berbagai penemuan masih berlangsung hingga saat ini Pakies. Penduduk masih sering menemukan balung buto yang tergali dari kebun mereka yang akan diserahkan kepada pihak museum. Berarti Sangiran masih menyimpan banyak cerita yg diperlukan ilmu pengetahuan untuk memahami kehidupan kita Pak.

      .Semoga lain kali Pakies lewat siang hari disini sehingga bisa mampir :)

      Reply
  8. mekanik komputer

    wah keren tuh patung manusia purbakalanya gan :)

    Reply

  9. kmarin sempat mbahas” tentang apa sih fungsi pengetahuan tentang situs purbakala? apa berguna untuk kehidupan sehari-hari? mungkin harus buka buku lagi karena aku yakin sesuatu diciptakan pasti ada gunanya :D

    Reply

    1. Mbak Jiah, katanya ni ya, kalau kita tahu masa lalu maka kita akan tahu kemana masa depan menuju :)

      Reply

  10. Dulu tahu Sangiran lewat pelajaran sejarah. Sekarang ada di blog uni Evi. Indonesia memang kaya…

    Reply

  11. Kalo baca nama “Sangiran” saya selalu ingatnya Sangir Talaud di SUlawesi Utara, kak. Padahal Sangiran yang ini di Jawa Tengah ya.

    Masukin di http://log.viva.co.id ini kak. Tulisan2 kak Evi banyak yang kayaknya bakal lolos kalo dimasukin di VIva

    Reply

    1. Namanya mirip dengan yg Sulawesi..eh tapi homo erectus ada juga dari sana kayaknya Niar, mereka kan makhluk penjelajah nusantara.

      Mengenai viva Log, iya tiap kali lupa mulu submit artikel kesana. Artikelku ada juga kok yg gak dilolosin disana Niar :)

      Reply
  12. Kucing Dolby

    terimakasih mba atas postingannya sangat bermanfaat banget heheh
    salam kenal yah :)

    Reply

    1. Alhamdulillah kalau bermanfaat. Terima kasih ya Kucing, salam kenal kembali :)

      Reply

  13. wah keren mbak evi sudah sampai sana…..tfs , kemarin lihat dari liputan tv tentang sangiran ini…eh tapi banyak yang katanya di jual keluar negeri yah “artefak” atau penginggalan yang kadang masih suka dicari atau digali secara liar oleh pemburu…semoga pemerintah memberikan perhatian yang lebih untuk pelestarian situs purbakala seperti sangiran ini

    Reply

    1. artifik2 kuno itu begitu banyak disini Mbak. Tiap hujan, tiap tanah terkuak ada saja tulang belulang atau alat2 batu yang terangkat keatas. Jika ada yang menjanjikan penduduk untuk membayarnya tentu ada juga yang tergoda ya..

      Reply
  14. antonius irawan

    sangat menarik artikelnya,izin copas ya mbak

    Reply
  15. antonius irawan

    sangat keren artikelnya,izin copas ya mbak

    Reply

  16. Nah…akhirnya bisa komen kembali… Yihuiii!!!.

    Wah,Mbak Evi sudah ke sana ya.. Aku pengen banget..belum kesampaian. Membaca ini, jadi semakin pengen pergi ke sana nih..

    Reply
  17. bintangtimur

    Saya belum pernah ke Sangiran, mbak…tapi ikut mendukung buat pelestarian situs purbakala ini…

    Reply
  18. anti

    wah,,sangiran kan dkt rumah mertua hehe.. Klo lg lebaran kita smua ksana.anak2 yg ngajakin krn mrk pengen tau yg mereka baca dr buku sekolah.kalau kesana sore2 kan gratis krn penduduk sendiri haha..sekarang tambah bagus n lebìh lengkap koleksinya.smg slalu terjaga dan menjadi kebanggaan kita semua.

    Reply

    1. Wah senangnya bertempat tinggal di bekas kediaman manusia purba..Kalau pulang kampung pasti mampir ke museum ya Anti..:)

      Reply




  19. nama tempat yg sangat familier di kupungku, saya orang magetan tapi tinggal di denpasar, baca ini jd inget pelajaran sejarah dan pengen banget berkunjung ke trinil.sebuah peninggalan sejarah yg mesti dijaga dan diuri-uri. hilangkan pikiran kotor ttg peninggalan2 itu krn gak semua tempat punya peninggalan spt di trinil. suwun mbak evi yg udah me-remind ttg trinil

    Reply

    1. Iya Trinil ini situs terbaik untuk melihat masa lalu kita, Mbak Retno :)

      Reply

  20. Sangiran sangat tak asing di telinga saya walau saya belum pernah berkunjung soalnya selalu ada dalam pelajaran SMP – SMA saya dulu, pasti sekarang juga tetap ada. Semoga saja saya nanti bisa ke sana untuk melihat artefak2 zaman purbakala secara langsung :)

    Reply

Ada komentar, kawan?