Menyusuri Jejak Bung Hatta di Rumah Kelahirannya

Menyusuri Jejak Bung Hatta di Rumah Kelahirannya | Rumah Kelahiran Bung Hatta terletak Jalan Soekarno-Hatta No. 37. Lokasinya  persis di belakang pangkalan angkot jurusan Bukittinggi-Pakan Sinayan yang melewati kampung saya. Artinya tiap jalan-jalan ke Bukittinggi pulangnya pasti melewati rumah dominan cat abu-abu ini. Tapi tahukah Sobat JEI bahwa baru Desember  2014 kemarin saya masuk ke dalamnya? Keterlaluan kan? Mengaku orang Minang, tahu Bung Hatta, sering pula lewat di depannya, paling sering disinggahi wisatawan kalau ke Bukittinggi,  jika kemudian saya belum pernah bertamu ke rumah beliau, terus apa dong sebutan yang pantas untuk saya? Blogger gak asyik!

menyusuri jejak bung hatta di rumah kelahirannya
Ruang Tengah Museum

Terusik kenyataan betapa kurang pikniknya saya : “Uni, gue merasa kabangetan kalau sekarang gak masuk ke rumah itu !” Tunjuk saya  ke rumah kayu bertingkat dua itu kepada Kakak saya.

“ Eh emang ada yang larang singgah?” Jawabnya tertawa. Saya terhenyak. Iya siapa yang larang? Untungnya walau sudah hampir pukul empat sore, Ibu  Dessiwarti dari Dinas Pariwisata tetap membuka hatinya #eh dengan mempersilahkan kami masuk. Penuh persahabatan beliau mengajak mengobrol, menanyakan asal dan meminta kami mengisi buku tamu terlebih dahulu. Barang belanjaan dititipkan di beranda.

Sambil mencopot sepatu saya berpikir  mengapa saya menunggu terlalu lama hanya sekedar menyusuri jejak Bung Hati di rumah kelahirannya ini? Padahal lokasinya tidak sulit dijangkau? Entah lah. Kemalasan emosioanl memang membuat orang selalu berada dalam kegelapan. Untungnya genre blog JEI berbelok arah. Dulu blog gado-gado sekarang blog traveling. Untuk menopang eksistensinya saya  tentu harus lebih banyak mengamati lingkungan disamping membuat photo stocks. Apa lah artinya menulis catatan perjalananan tanpa foto? Katanya sih hoax. Jadi walau kaki sudah sakit saking kelamaan muter-muter di pasar, di sore yang hangat itu bersyukur akhirnya pikiran saya terbuka. Menyususuri jejak Bung Hatta di rumah kelahirannya tidak berarti saya akan mengenal seluruh perjalanan hidup beliau. Tapi dari rumah ini  setidaknya mengenal awal kehidupannya. Apa lagi dua hari kemudian kami akan kembali ke Jakarta. Tak bijak menunda lebih lama untuk memulai menyusuri jejak Bung Hatta di Rumah Kelahirannya.

Rumah Kelahiran Bung Hatta
Rumah Kelahiran Bung Hatta tampak depan
Rumah Kelahiran Bung Hatta tampak belakang
Rumah Kelahiran Bung Hatta tampak belakang

Tipikal Rumah Kelas Menengah Minangkabau – Bukittinggi Jaman Baheula

Sebenarnya rumah kelahiran Bung Hatta ini bukan bangunan asli. Ini adalah museum dari replika rumah asli. Bergeser beberapa meter dari bangunan lama yang sudah runtuh. Pendiriannya diprakarsai Pemkot Bukittinggi pada tahun 1994. Selain sebagai bentuk penghargaan pada Sang Proklamator yang lahir di Bukittinggi  juga menarik wisatawan agar lebih banyak berkunjung.

Menurut saya rumah kelahiran Bung Hatta ini  tipikial rumah   keluarga kelas menengah Minangkabau perkotaan. Acuannya dari  rumah kayu sederhana nenek saya di Magek. Berdinding papan bersusun dan berpanggung. Rumah nenek   punya saru ruangan serba guna dengan  3 bilik sempit di belakang. Sementara Rumah Kelahiran Bung Hatta bertingkat dua. Di lantai bawah terdapat satu  kamar tamu yang terletak di samping kiri beranda. Dua ruangan lagi  Kamar Mamak Saleh dan Mamak Idris saling berseberangan di bagian dalam. Lay outnya khas tempat tinggal keluarga Minang dimana keluarga besar (extended family) hidup bersama di bawah satu atap. Mereka adalah   Kakek-Nenek dari pihak ibu, orang tua dan anak-anaknya, ditambah Om atau Tante (mamak atau etak) yang belum menikah.

Sehelai tikar rotan jadi alas seperangkat kursi tamu dan meja makan yang  berhias taplak bersulam.  Berdiri anggun di tengah ruangan. Semua perkakas dalam rumah kelahiran Bung Hatta ini diatur menurut rumah asli. Furniture dan lampu gantung yang menjulur dari langit-langit  kembali membangkitkan kenangan saya pada rumah nenek. Ya rumah kami  dulu juga ada kursi seperti itu dengan lampu gantung bertudung kaca putih yang bisa dinaikan turunkan. Suatu ketika pernah gempa bumi, lampu bertali rantai panjang itu berayun-ayun kencang sampai membuat kepala saya pening.  Foto-foto hitam putih berbingkai klasik berbaris di dinding. Gambar yang  mengungkap sebagian kehidupan Bung Hatta yang dikelilingi keluarga besar.

Kamar mamak saleh
Kamar Mamak Saleh

Bangunan di Halaman Belakang

Sebelum naik ke lantai atas pengunjung akan turun ke halaman belakang. Di sana  ada dua Rangkiang atau lumbung padi. Sebenarnya rangkiang adalah pusat kekayaan keluarga suku Minangkabau. Jaman yang terus berubah membuat rangkiang sekarang hanya sekedar sapaan dari lalu. Fungsinya sekarang cuma demi pelestarian. Di sebelahnya satu bangunan memanjang dengan pintu-pintu mirip rumah kos-kosan. Paling ujung dari bangunan ini  adalah  kamar Bujang Bung Hatta. Di susul dapur dan rumah bendi. Kamar bujang yang terpisah dari bangunan utama kemungkinan simbolisasi dari adat Minangkabau bahwa anak lelaki tidak tidur di rumah melainkan di Surau. Sementara dapur dan balai-balai hadir hanya sebagai representasi saja dari model yang pernah digunakan keluar Bung Hatta di masa lalu. Istal kuda di belakangnya  sekali lagi menggambarkan level sosial keluarga Bung Kecil yang memiliki orang tua pengusaha.

Kamar Bujang Bung Hatta
Kamar Bujang Bung Hatta
Dapur
Dapur

Menyusuri Jejak Bung Hatta di Rumah Kelahirannya Lantai Dua

Naik ke  lantai dua ruangan semakin personal. Kamar-kamar bergordin oranye mengapit ruang tengah yang lapang. Di tengah diisi meja pertemua keluarga. Kamar Pak Gaek berseberangan dengan kamar Ibu Saleha, bundanya Bung Hatta, yang pada tanggal 2 Agustus 1902 melahirkan bayi laki-laki bernama Muhammad Attar di sini. Anak yang kelak di kenal Muhammad Hatta jadi  teladan bangsa atas perjuangannya membantu membawa Indonesia merdeka. Kemudian membangkitkan rasa kebanggasaan bahwa ia jadi wakil Presiden Pertama dari Negara kekuasaan Republik Indonesi.

Kamar kelahiran Bung Hatta
Kamar kelahiran Bung Hatta

Museum Etnis

Dalam menyusuri jejak Bung Hatta di rumah kelahirannya ini kita sekaligus juga bisa mengenal beberapa alat budaya. Ya tempat ini bisa juga disebut  sebagai museum etnis Minangkabau. Sayang, seperti Rumah Gadang Baanjuang koleksinya sangat terbatas. Selain rangkiang di halaman belakang ada lesung batu penumbuk padi di bawahnya. Bentuk tungku dapur, belanga tanah liat, dan rak piring, adalah perabotan yang bisa saya lihat semasa kecil dulu. Bahkan jika Sobat JEI masuk agak ke pedalaman Minangkabau  benda-benda rumah tangga seperti dalam museum Bung Hatta ini masih lazim digunakan sampai sekarang.

Berjalan ke dalam sebelum naik ke lantai dua, diatas meja makan terlihat cerek air minum terbuat  dari seng. Kami menyebutnya “Kumbuak”. Persis di bawah tangga tertata rapi satuan ukuran beras atau biji-bijian yang lazim disebut Cupak dalam bahasa Melalyu. Sementara di Minangkabau disebut  Gantang dan Sukat. Terbuat dari bambu. Gantang untuk beras dan Sukat untuk padi. Kalau saya tidak salah ingat di Kanagarian Magek 1 Sukat = 5 Gantang.

Orang Minang mempunyai  tradisi makan bersama atau makan bajamba. 4-5 orang orang duduk mengelilingi satu pinggan besar. Dalam pinggan berisi nasi dan lauk-pauk di tengahnya. Yang boleh kita suap hanya yang berada di depan kita. Sangat  tidak sopan jika tangan kita menyeberang mengambil lauk atau makanan di bagian orang lain. Dalam salah satu lemari dalam kamar kelahiran Bung Hatta saya melihat dua pinggan keramik bermotif bunga di tengahnya. Ada pula Sukat berukir yang sepertinya jaman dulu pun digunakan hanya sebagai hiasan. Di dekatnya satu Carano  yakni wadah makanan atau perlengkapan sirih-pinang yang digunakan dalam berbagai upacara adat.

Ceret atau Kumbuak
Ceret atau Kumbuak
gantang dan sukat, alat ukur beras, padi dan biji-bijian minangkabau
Gantang dan Sukat
Carano, Teko, Pinggan, dan Sukat
Carano, Teko, Pinggan, dan Sukat

Sebelum mengakhiri Menyusuri Jejak Bung Hatta di Rumah Kelahirannya  saya sejenak berkeliling di halaman. Memandang ke dinding rumah yang sebagian terbuat dari bambu membayangkan kehidupan  Bung Hatta kecil. Memang ia meninggalkan rumah ini sejak usia sebelas tahun menuju Padang untuk besekolah. Tapi awal kehidupan beliau  dari sini tampaknya sudah kokoh. Ia terbentuk oleh  pendidikan  agama yang cukup ketat,  guru-guru, keluarga, dan buku-buku yang dibacanya. Dalam atmosfir yang tak kekurangan tapi juga tak berlebihan seperti itu rasanya saya sedikit memahami akar intelektualitas dan kerendahan hati seorang Bung Hatta.

42 thoughts on “Menyusuri Jejak Bung Hatta di Rumah Kelahirannya

  1. Bung Hatta memang sosok yang sangat menginspirasi (Nasionalis, low profil) sampai-sampai dibuatin syair oleh sang legenda (Read: Iwan Fals)
    Andaikan zaman sekarang ada sosok sepert Bung Hatta… hmmmm

    1. Individu seperti Bung Hatta juga dibentuk oleh waktu, Parenting. Kalau belum ada tokoh yang seperti beliau sekarang mungkin memang belum datang waktunya..:)

  2. Saya baru mengetahu secara detail rumah kelahiran Bung Hatta ini melalui posting Mbak Evi ini. Kelihatan suasana disana demikian tenang ya Mbak…

    Terima kasih sharing nya Mbak.

    Salam,

  3. Wah rumahnya bagus sekali ya, walaupun terbuat dari bahan-bahan sederhana tetapi kebersihan dan kerapian rumah ini patut diacungi jempol.

    1. Memang teduh dan nyaman, Mbak Rani. Kalau capek kita bisa numpang duduk bentar di beranda depan atau di belakang. Kalau dalam rumah sih gak ada bangku untuk tamu )

  4. Uni Evi, benarlah Rumah Kelahiran Bung Hatta memiliki daya pikat luar biasa. Terima kasih Uni, jadi pengait kenangan kunjungan bersama Uni Emak eLJe di RKBH ini. Salam hangat

  5. Onde mande urang awak juo rupanyo? Samolah kampuang kito, Bukittinggi juo. Saya kira dari jawa, jadi saya harus panggil ibu atau uni ya enaknya? hehehe … Waktu terakhir ke Bukittinggi dua tahun lalu, saya belum sempat mengunjungi rumah Bung Hatta ini. Insya Allah, kalau ada rejeki ke Bukittinggi lagi, saya mau berkunjung ah.

    Btw, terimakasih postingannya, saya jadi lebih tahu tentang rumah kelahiran bung Hatta. Meskipun cuma replika, tapi saya jadi bisa ikut membayangkan seperti apa kehidupan beliau di masa kecilnya dahulu. Dan hmmm entah kenapa, kok saya pengen punya dan tinggal di rumah macam ini ya? Sepertinya nyaman dan menyenangkan, apalagi kalau membayangkan Bukittinggi yang sejuk dan masakan minang yang berlimpah ruah 😀

    Nice article … 🙂

    1. Hehehe..Basuo ciek lai blogger urang awak samo-samo dari Kiktinggi. Panggil Uni sajo lah Bartian. Ibuk di dunia maya barek bana ka ambo sandang ..Amin. Insya Allah capek dapek rasaki Bartian pulang ka Kiktinggi.

      Dan saya pun seide dengan Bartian inngin tinggal di rumah kayu seperti ini. Cuma karena untuk sekarang modalnya lebih gede dari rumah batu biasa ya dilepas saja impiannya. Disamping perawatannya mahal juga 🙂

  6. Emang ya kalo membaca sejarah bangsa ini tu selalu haru dan heroik gitu nuansanya, barusan jadi searching tentang tandemnya Bung Hatta, yaitu presiden pertama kita, ngebaca Soekarno juga sama-sama haru dan heroiknya. Semoga mereka bahagia di sana T_T *mewek

  7. Ohh baru tahu kalau bangunan aslinya rumah kelahiran Bung Hatta sudah rubuh dan dibangun yang baru dan semirip aslinya sebagai museum. Salut dengan kepedulian Pemkot Bukittinggi terhadap jasa Bung Hatta. Masih miris dengan kondisi rumah kelahiran Bung Karno di Surabaya yang nggak diapa-apain hingga sekarang. Hanya bisa berpuas diri melihat rumah masa remaja Bung Karno di Blitar aja kalau mau mengenang sejarah beliau.

    1. Mungkin makam Bung Karno di Blitar dianggap sudah cukup Mas Halim. Ya andai saja rumah kelahiran beliau dibuat seperti punya Bung Hatta, pasti akan memberi nilai tambah thd pariwisata Jawa Timur.

  8. Plafonnya khas tempo dulu, terbuat dari anyaman bambu. Plafon kalau bahasa awak langik-langik, hehe…
    Sukat dan gantang sampai saat ini disebagian daerah Sumbar masih dipakai.

  9. jadi pengen jalan2 ke padang lagi sama papaku bu, dulu terakhir ke padang seru bgt, si papa yang jadi “guide” cerita pengalaman masa kecil dia, cerita ttg setiap daerah yang kita singgahi, aah sayang papa kondisinya belum terlalu fit klo harus road trip keliling sumbar

Terima kasih sudah berkunjung. Apa kesan teman setelah membaca pos di atas?